Cara Membuat Jurnal Ilmiah

Cara Membuat Jurnal Ilmiah

Pada artikel ini, kami akan memberikanmu cara membuat jurnal ilmiah menggunakan tips-tips yang sangat mudah. Kami akan membahasnya sedetail-detail mungkin.

Penasaran? Yuk simak sampai habis!

Perlu Anda ketahui bahwa jurnal ilmiah biasanya merupakan publikasi reguler berupa artikel ilmiah yang diterbitkan secara berkala.

Tujuan pembuatan jurnal ilmiah adalah untuk mengembangkan penelitian yang telah ditulis dan menjadi referensi bagi peneliti lain yang mengerjakan penelitian sejenis.

Apakah di artikel ini ada pembahasan mengenai cara membuat jurnal ilmiah online? Tentu saja ada.

Selain itu, mungkin dibenak kamu muncul pertanyaan “Apakah ada cara membuat jurnal ilmiah akuntansi, hukum, pendidikan dan lain sebagainya tanpa penelitian?” Atau mungkin “Bagaimana cara membuat jurnal ilmiah online?”

Simpan pertanyaanmu, dan simak artikel ini secara seksama agar kamu dapat menemukan jawabannya.

Webinar Gratis : TIPS & TRIK PARAFRASE SAMPAI LOLOS PLAGIASI TURNITIN BERLISESNSI “Cara cepat menurunkan plagiasi”

Bagi rekan-rekan yang ingin menurunkan plagiasi bisa ikuti webinar nasional kami pada tanggal 12 Januari 2023. Beragam tips akan kami beberkan dalam webinar ini. Kamu bisa mengikuti webinar ini secara gratis tanpa dipungut biaya sepeserpun.

Tunggu apa lagi? Yuk join sekarang!!! Link Daftar >>> http://bit.ly/tipsturnitin

Riviera setiap bulan mengadakan webinar

*Sponsored Riviera Publisher

Susunan Dan Tata Cara Membuat Jurnal Ilmiah

Tata Cara Membuat Jurnal Ilmiah

Nah, dalam proses membuat atau menulis jurnal ilmiah sendiri, ada tata cara dan susunan yang perlu kamu perhatikan.

Adapun susunan dan tata cara membuat jurnal ilmiah sebagai berikut :

  • Judul
  • Abstrak
  • Pendahuluan
  • Bahan dan Metode
  • Hasil
  • Pembahasan
  • Kesimpulan
  • Daftar Pustaka

Baca Juga : Cara Membuka Jurnal Yang Terkunci 

Langkah Yang Harus Kamu Perhatikan Dalam Cara Membuat Jurnal Ilmiah Yang Baik Dan Benar

Cara Membuat Jurnal Ilmiah Yang Baik Dan Benar

Pada bagian sebelumnya, kami sudah memberikanmu susunan dan tata cara membuat jurnal ilmiah yang baik dan benar. Nah, pada bagian ini, kami akan menjelaskan langkah-langkahnya secara lengkap dan detail.

Adapun langkah-langkahnya sebagai berikut :

1. Judul

Setiap jurnal ilmiah harus memiliki judul yang jelas. Dengan membaca judul, pembaca dapat lebih mudah memahami sifat jurnal tanpa harus membaca seluruh jurnal. Judul tidak boleh memiliki makna ganda.

Disarankan tidak lebih dari 12 kata dalam jurnal berbahasa Indonesia dan tidak lebih dari 10 kata dalam jurnal berbahasa Inggris. Judul ditulis di tengah atas halaman, dengan huruf kapital dan dicetak tebal.

2. Nama

Nama penulis, nama tutor pertama, nama tutor kedua, tanpa pendidikan. Saran mencantumkan nama institusi (afiliasi: nama program studi, nama fakultas dan universitas), saran mencantumkan alamat dan email.

3. Abstrak

Abstrak berbeda dengan abstrak. Bagian abstrak jurnal ilmiah digunakan untuk mencerna secara singkat isi jurnal. Abstrak di sini adalah untuk penjelasan, bukan untuk jurnal referensi.

Abstrak harus kurang lebih 250 kata, meringkas tujuan, metode, hasil dan kesimpulan. Jangan gunakan singkatan atau kutipan dalam abstrak. Abstrak harus berdiri sendiri, tanpa catatan kaki.

Ringkasan ini biasanya ditulis terakhir. Cara mudah untuk menulis abstrak adalah dengan mengutip ide-ide terpenting di setiap bagian jurnal. Kemudian gunakan bullet point untuk menyusun deskripsi singkat jurnal yang telah dihasilkan. Penulisan abstrak dimasukkan menggunakan 1 spasi.

4. Kata Kunci

Kata kunci 3-5 kata, diambil dari inti yang akan dibahas dalam penelitian.

5. Pendahuluan

Pendahuluan berisi tentang latar belakang mengapa penelitian dilakukan, uraian masalah yang akan diteliti, kaitan dengan teori, dan diakhiri dengan tujuan penelitian yang sedang berlangsung. Artikel diketik dengan 2 spasi, sekitar 4-6 halaman.

6. Metode Penelitian

Bagian ini menjelaskan kapan harus melakukan eksperimen. Peneliti menjelaskan desain eksperimen, peralatan, metode pengumpulan data, dan jenis kontrol.

Jika percobaan dilakukan di alam, maka penulis menggambarkan daerah penelitian, lokasi, dan juga menggambarkan pekerjaan yang dilakukan.

Aturan umum yang perlu diingat adalah bahwa bagian ini harus rinci dan jelas sehingga pembaca memiliki dasar-dasar dan teknik untuk menerbitkan. Cara penulisan diisi dengan 2 spasi, kira-kira 1 halaman.

Baca Juga : Biaya Publikasi Jurnal Sinta 

7. Pembahasan/Hasil Pembahasan

Pembahasan dapat dibagi menjadi beberapa subbagian. Masukkan 2 spasi. Tulis sekitar 4-6 halaman.

Dalam diskusi, bandingkan temuan dengan model atau teori yang dikutip, dan hubungkan temuan Anda dengan penelitian sebelumnya dengan menunjukkan persamaan dan mendiskusikan perbedaan.

Diskusi digunakan untuk hasil penelitian kualitatif, sedangkan hasil dan diskusi digunakan untuk hasil penelitian kuantitatif.

8. Simpulan

Dalam membahas kesimpulan pembuktian hipotesis dari penelitian, ditulis secara ringkas, memuat informasi yang cukup sehingga pembaca mengetahui bahwa ia telah membuktikan hipotesis yang telah dilakukan dan memahami kekuatan dan kelemahan metode penelitian.

Dan seringkali ada saran yang mencakup kemungkinan penelitian lebih lanjut dan dapat mencakup potensi metode yang digunakan.

9. Daftar Pustaka

Daftar pustaka untuk karya ilmiah ditulis segera setelah teks utama (tanpa mengubah halaman baru), sedangkan daftar pustaka untuk makalah, buku, atau penelitian ditulis dengan mengubah halaman baru. Jenis penulisan daftar pustaka diberi nama DAFTAR REFERENSI dan dicetak tebal, tegak, huruf besar semua.

Unsur-unsur yang dicantumkan secara berurutan dalam daftar pustaka meliputi:

  1. Nama penulis ditulis dengan urutan sebagai berikut: nama keluarga, depan dan tengah, tanpa gelar,
  2. Tahun penerbitan,
  3. Judul, termasuk subjudul,
  4. Tempat penerbitan dan
  5. Nama penerbit. Elemen-elemen ini dapat bervariasi tergantung pada jenis sumber perpustakaan.

Jasa Pembuatan Jurnal Ilmiah Internasional & Nasional

Jasa Pembuatan Jurnal Ilmiah Internasional & Nasional

Perlu kamu ketahui bahwa jurnal dan artikel ilmiah ini sangat dibutuhkan oleh para Mahasiswa seusai menyelesaikan ujian tesis.

Kami hadir di sini semata-mata hanya bertujuan untuk mendampingi rekan-rekan dalam pembuatan naskah jurnal terutama bagi mereka yang mungkin belum memahami sistem penulisan dari jurnal atau artikel ilmiah tersebut.

Kami memiliki banyak Tim Ahli yang sudah memahami seluk-beluk tentang pembuatan naskah jurnal.

Dan Tim kami juga sudah mengetahui berbagai macam tips dan trik agar naskah tersebut bisa mudah publish di jurnal impianmu.

Kami sangat mengedepankan kualitas pada jasa pembuatan jurnal nasional ini, jadi kamu tidak perlu khawatir lagi.

Bagi kamu yang tertarik dengan penawaran kami, silahkan konsultasikan kebutuhanmu dengan Tim Ahli kami melalui Whatsapp di bawah ini!

Bagaimana Cara Membuat Jurnal Ilmiah Dari Skripsi Dan Tesis Di Word?

Cara Membuat Jurnal Ilmiah Dari Skripsi Dan Tesis Di Word

Kunci menulis jurnal penelitian berdasarkan makalah adalah memperhatikan strukturnya. Struktur artikel ini hampir sama dengan makalah, hanya lebih ringkas dan padat, bukan copy-paste dari kertas.

Nah, bagi yang bertanya-tanya bagaimana cara membuat jurnal ilmiah dari makalah atau disertasi, silakan simak pembahasan berikut ini:

  • 1. Pemilihan Jurnal

Anda tidak bisa sembarangan memilih judul jurnal Anda. Hakikat membaca harus diketahui dari judulnya. Untuk memudahkan pembaca, judul jurnal yang dipilih tentunya harus jelas, seperti dikutip Ridwan Institute. Setidaknya judul tidak boleh lebih dari 12 kata.

  • 2. Mencantumkan Nama Jurnal Skripsi

Selain itu, jangan lupa mencantumkan nama penulis, dosen pembimbing, dan lembaga yang terlibat.

  • 3. Bikin Jurnal Skripsi Abstrak

Setelah judul diberikan, susunan selanjutnya adalah bagian abstrak. Abstrak harus mandiri. Artinya, tidak boleh mengandung tanda kutip atau catatan kaki.

  • 4. Pendahuluan

Di sini Anda dapat menulis latar belakang pembuatan buku harian. Anda juga perlu mencantumkan manfaat dan review jurnal agar pembaca memahami tujuan jurnal Anda.

  • 5. Bahan Dan Metode

Bagian ini bertujuan untuk membekali pembaca dengan pengetahuan dan keterampilan dasar setelah membaca jurnal.

  • 6. Hasil

Sekarang Anda dapat mempresentasikan hasil penelitian Anda. Pada bagian ini, Anda harus menuliskan informasi yang cukup singkat dari temuan penelitian Anda.

  • 7. Pembahasan

Tujuan pembahasan adalah agar pembaca dapat melihat persamaan dan perbedaannya.

  • 8. Kesimpulan

Sekarang ke kesimpulan. Hasil dari jurnal-jurnal sebelumnya dapat dirangkum di sini.

  • 9. Daftar Pustaka

Ada beberapa teknik yang bisa dilakukan untuk membuat daftar pustaka. Anda bisa menyusunnya secara berurutan seperti nama pengarang, tahun terbitan, judul, tempat penerbitan, dan nama penerbit.

  • 10. Penutupan

Sebagai langkah terakhir, Anda cukup menutup.

bagi kamu yang ingin mengetahui bagaimana cara membuat jurnal ilmiah pdf, kamu bisa langsung baca PDF nya dengan klik di sini.

Tips Ampuh Untuk Menghindari Kesalahan Penulisan Jurnal

tips menghindari kesalahan dalam penulisan jurnal

Dari penjelasan di atas, terlihat bahwa Cara Membuat Jurnal Ilmiah itu perlu atau wajib untuk mengikuti skema yang telah ditentukan. Oleh karena itu, isinya sendiri harus runtut agar mudah dibaca dan dibedakan dari jenis tulisan lainnya, terutama tulisan nonilmiah.

Membantu menghindari kesalahan saat menulis jurnal ilmiah, sehingga Anda dapat menghindari kesalahan dengan tips berikut:

  • Berusaha mencari referensi, karena membaca referensi di jurnal terbitan sama dengan mempelajari sistematika atau struktur. Ini membantu untuk mengikuti sistematika yang ada.
  • Konsultasikan dengan ahli atau lebih senior, atau jika Anda seorang pelajar, instruktur yang bidang pengetahuannya sesuai dengan topik jurnal. Dengan cara ini dapat memperbaiki isinya serta penulisan sistem.
  • Jangan lupa untuk mengecek plagiarisme, karena jurnal ilmiah harus bebas dari unsur plagiarisme. Jika ada kutipan, pelajari cara menambahkannya untuk mencegah plagiarisme.

Menulis jurnal ilmiah bisa jadi sulit jika tidak ingin belajar dan mencari banyak referensi. Oleh karena itu, sangat penting untuk terus mempelajari, berlatih dan membaca berbagai jurnal agar lebih memahami bagaimana cara menulis jurnal yang benar dan benar.

Kesimpulan

Bagaimana? Mungkin setelah membaca ini kamu akan mengetahui bahwasannya cara membuat jurnal ilmiah tidak sesulit yang kamu bayangkan.

Apakah kamu memiliki pertanyaan lain seputar cara membuat atau menulis jurnal ilmiah? Berikan pertanyaanmu di kolom komentar di bawah ini!

Semoga bermanfaat!

Sumber : duniadosen.com, sevima.com, inews.id, publikasiindonesia.id


FAQ

Nama Jurnal Ada Dimana?

Di kanan atas

Apa Ciri Ciri Jurnal?

Memenuhi Kaidah Keilmuan > Memiliki ISSN > Dikelola Secara Profesional > Diterbitkan Lembaga Mumpuni > Menampung Hasil Penelitian > Memiliki Direksi

Jurnal Terdiri Dari Apa Saja?

Judul > Abstrak > Pendahuluan > Bahan dan Metode > Hasil > Pembahasan > Kesimpulan > Daftar Pustaka